Hari minggu ini super duper keringetan deh. Pasalnya selain cuacanya yang panas, seharian bolak balik dapur juga :p berteman akrab dengan kompor dan oven hihihihi.

Kemarin niatnya mau bikin pizza, tapi kok ya toppingnya minimalis banget, jadi ditunda dulu pizzanya. Padahal dah ngebayangin pizza toping tuna dan keju mozarella, dimakan panas panas dan ditambah saos sambel wuuihhh mantap. Walaupun begitu, mixer buat nge-roti dah dikeluarin, tapi ya masih mengonggok di atas meja, belum diapa-apain hihihi.
 
Setelah blog walking karena ga ada kerjaan hari sabtu ini, seperti biasa, selalu ngintip blognya mba hesti yang selalu menginspirasi buat rajin nge-baking, nemu resep roti yang keliatan enak dan empuk dan berlapis lapis. Modelnya kayak Croissant, dan kayaknya nyokelat banget. Pas kebetulan ada event Chocolate di dapurmasak.com dan NCC jadi tertantanglah diriku menjajaki resep ini. setelah dicatet dibuku pintar yang nyampe 2 lembar bo catetannya saking panjangnya nih proses pembuatannya. Tapi puaaasss banget ma hasilnya. Walau keringat membasahi dan lumayan pegel lengan karena harus nggiling lapisan rotinya. 
 
Sayangnya hanya bisa motret pake kamera hp yang minus pixelnya alias cuma 2 MP 🙁 sedihnya diriku ga bisa memperlihatkan lapisan demi lapisan roti ini, padahal cantik banget lapisannya (walaupun masih kalah cantik jauuuh dari yang mba hesti bikin hihihihi)
 
Dari resep yang ada di mba hesti, ada beberapa bahan yang aku kurangi dan tambah, sedikit dimodifikasi aja disesuaikan dengan keadaan adonan rotinya. Karena bikin water rouxnya kelebihan 20 gr jadi trigunya saya tambah beberapa sendok, sedikitar 5-6 sdm dari awalnya 250 gr. Trus berhubung Cokelat bubuknya tinggal sedikit, akhirnya saya tambah cokelat bubuk noir, hasilnya si adonan cokelat ini menjadi agak hitam, tapi saya pikir malah kelihatan cantik begitu. Dan Raginya saya tambahkan 2 gr yang butiran dari awalnya direndam air hangat, untuk ragi yang direndam itu saya agak ragu, itu ragi masih aktif atau ngga, karena seharusnya 10 menit itu sudah keluar busa. Tapi alhamdulillah mengembang sempurna adonan rotinya 🙂
 
Berikut saya Tulis lagi resepnya. Semoga sedikit dengan sedikit foto bisa memperjelas cara pembuatannya.
 
Chocolate Wassants
Source : Hesti’s Blog
 
Adonan Cokelat :
A –  40 gr terigu protein sedang, 100 gr gula pasir, 2 putih telur (saya kurleb  50 gr)
B –  100 ml susu cair (saya 2 sdm susu bubuk + 100 ml air), 40 gr coklat bubuk (saya 25 gr coklat bubuk + 10 gr cokelat bubuk noir), 20 gr butter (saya pake unsalted butter)
 
Cara :
1.    Aduk rata bahan A sampai rata dan licin, sementara itu panaskan susu diatas kompor dengan api sedang. Masukkan cokelat bubuk sambil diaduk menggunakan whisk sampai tercampur rata.
2.      Masukkan campuran bahan A, aduk terus sampai adonan kental dan sangat kering
3.      Angkat dari kompor dan tambahkan butter, aduk sampai rata, sisihkan untuk didinginkan
4.     Simpan adonan Coklat dalam plastik dan giling pipih membentuk persegi panjang 22×14 cm. Tutup rapat dan simpan dalam kulkas selama 2 jam
 
Adonan yang didinginkan
 

Alasi dengan plastik wrap sebelum di giling
 
Tutup dan diamkan dikulkas 2 jam


Adonan Roti :
C –  250 – 270 gram tepung protein tinggi
     70 gr tepung protein sedang
20 gr susu bubuk full cream
40 gr gula pasir
1/4 sdt Bread Improver (tambahan dari saya)
5 gr garam
26 gr unsalted butter, suhu ruang
D –  100 gr adonan water roux (dari 25 gr tepung terigu protein tinggi +      125 ml air)
     25 gr kuning telur (2 butir) – saya Cuma pakai 1 butir
E –  115 gr air hangat
     8 gr ragi instan
 
Cara :
1.       Campur bahan E, biarkan sampai berbusa sekitar 10 menit
2.     Campur bahan C kecuali garam dan butter, aduk rata, masukkan kuning telur da adonan water roux.   Kocok sampai kalis, tambahkan garam dan butter,  kocok sampai kalis elastis. Termentasikan sampai mengembang 2x lipat

Adonan setelah mengembang digiling lebih lebar dari adonan cokelat
 


3.    Giling adonan roti 31×22 cm letakkan adonan coklat di tengah. Lipat adonan roti hingga menutup adonan cokelat. Putar adonan 90 derajat. Bagian yang terbuka menghadap ke kita. Giling lagi memanjang 60 x 22 cm



4.       Lipat dengan lipatan double (lipat dua lalu lipat 2 lagi menyatu) putar 90 derajat kearah kita.

Lipat, Giling, Lipat lagi, giling lagi


5.       Giling lagi selebar 54×22 cm ukur dengan penggaris dan potong membentuk segitiga 9×22 cm
6.       Gulung dari arah yg lebar ke arah lancip

Potong segitiga


7.       Letakkan diloyang bersemir margarin, beri jarak. (saya fermentasikan lagi selama 15 menit) panggang 18 menit dengan panas oven 180 dercel sampai matang kecoklatan. Angkat, oles butter   



BBerhubung tadi masih ada sisa adonan putih, jadi dibuat roti isi aja, ga kalah empuknya loh ^_^ 



Happy Baking ^^

 
                
 
Chocolate Wassants
Tag pada:        

Tinggalkan Balasan