Begini nih hasil latah ikut-ikutan shopping dipasar tradisional. Lihat ada yang murah dikit main comot aja tanpa tahu yang dibeli itu mau dibikin apa. 2 minggu lalu saat kunjungan rutin kerumah ortu di Bekasi bergaya jalan-jalan ke pasar Pondok (baca : pondok gede). Awalnya saya pikir pasar pondok itu dimana, entah itu daerah Bekasi sebelah mana (maklum bukan orang Bekasi :p hihi) tapi loh ya ternyata pasar pondok yang dimaksud itu adalah pasar Pondok Gede yang memang beberapa kali pernah saya lewati (halah). Layaknya sebuah pasar, pasti rame yah (kalo sepi ya kuburan hehehe), kata si mami ini pasar ramenya menjelang maghrib sampai pagi. Semakin malam semakin rame, dan sayurannya semakin segar. Nah karena sedang berpikir untuk mulai kembali lagi memasak sendiri, saya ajak si mami cari-cari sayur segar. Mulai dari mentimun, cabe, bawang, sawi, sampe sayur asem. Duh heboh emangnya kalo di pasar tradisional itu, selain heboh ama si abang tukang sayurnya, heboh juga pusing karena harganya ga kayak dulu, alias muahhhaallll. Tapi gimana yah, tetep aja dibeli karena butuh :)))

 
Giliran ke pedagang buah, langsung ijo deh mata liat strawberry. Kebiasaan keluarga di Bekasi waktu bulan puasa kemarin itu pada saat sahur selalu sedia Juice buah segar, katanya sih tujuannya untuk meningkatkan stamina selama bulan puasa (apa iyakah?). Dan enaknya kalo pas nginep disana, ya saya sendiri juga kedapetan dibikinin juice-nya  hahahha, segeeerrr, apalagi juice strawbrry and tomato, yuuummmeeehhhh. 
Nah waktu mami milih milih strawberry kok saya juga pengen yah 🙁 tapi mikir-mikir dirumah blendernya lagi rusak 🙁 ahh tapi pengen strawberry. Perang batin deh antara keinginan dan kebutuhan. Tapi memang yah sifat dasar manusia itu suka mendahulukan hawa nafsu 😛 jadi ikutan juga deh beli strawberrinya hihihhihi, mikir buat apanya belakangan aja deh :p
 
Seminggu berlalu, masih belum tahu juga mau diapain itu strawberry, jadi karena khawatir malah nantinya terbuang percuma (belinya jauh bo :p) mulai browsing-browsing, tanya-tanya ke friend di FB, mikir apa buat selai? buat cake? di juice? ice cream? aargghhh semua pake pertimbangan yang rumit karena pilihan yang sulit  hiks -__- (bergaya dikit hihihi)
Jadi kemarin setelah melalui berbagai macam rintangan dan hambatan dan kebingungan (ciyeeeh) akhirnya tangan dengan sendirinya mengiris iris si strawberry menjadi kecil-kecil dan dimasukkin ke dalam wajan teflon, ditambah gula beberapa sendok, sedikit air lalu mengaduk-aduk… jadilah Selai  Strawberry !!! 
Rasanya??? umhhh Enak !! masih ada asam strawberry (saya lebih suka yang asam begini karena lebih seger dan bikin melek :p) 
Cuma memang kalau mau menghilangkan aroma strawberinya, ada yang menyarankan menggunakan air lemon atau daun pandan pada saat memasak. Jadi paling tidak dia akan wangi dan tidak terlalu berbau strawberry. 
One more lesson, sebaiknya gula dimasukkan terakhir ketika si strawberry mulai layu dan halus atau mulai kering airnya supaya warnanya tetap merah cantik. Karena kemarin tangan saya bergerak sendiri, jadi otaknya masih lom konek deh kayaknya untuk berpikir memasukkan gula belakangan 😛 walaupun warnanya masih keliatan cantik, tapi kalo gula  belakangan mungkin warnanya akan lebih canteeeekkk lagih. 
Oiya, ini saya bikin pake ilmu kira-kira aja 😀 jadi ga ada takaran khusus… menggunakan feeling yang halus begitu hihihi :p
Masih ada biji biji kecilnya … asam asam segerrrr
 
Jadiiiii mari kita oles-oles roti pake selai strawberry asli buatan sendiri. Biasa juga buat topping Pie, Smooties, atau es krim?  Yak mari kita kreasikan lagi selai ini yah 😉
 
“Happy Baking ^_^
Home Made Strawberry Jam
Tag pada:        

Tinggalkan Balasan